Rabu, 11 Juli 2012

KENANGAN MANIS KOMIK EROPA YG PERNAH NGETOP DI INDONESIA

By mrlutvie   Posted at  19.53   Lain-lain 2 comments


DOUWE DABBERT





Bagi kelahiran tahun 90an pasti tahu komik yang satu ini. Komik ini dulu diterbitkan di majalah Bobo. Admin masih ingat akan tokoh yang satu ini. Maklum admin juga suka pada ceritanya. Hehhehe
Douwe Dabbert atau lebih dikenal dengan sebutan ‘Pak Janggut’ di Indonesia, adalah komik fantasi bersambung asal Belanda. Oleh Bobo, komik ini kadang diterbitkan secara berkala dengan format album spesial. Douwe Dabbert diciptakan oleh duoPiet Wijn dan Thom Roep. Di Belanda sendiri Pak Janggut menjadi cerita bersambung yang dimuat dalam mingguan Donald Duck.
Pak Janggut bukanlah pria tampan yang menunggang kuda putih untuk menyelamatkan seorang putri. Dia hanyalah seorang pria bertubuh pendek miripgnome yang sering menemui petualangan aneh dan bertemu dengan makhluk-makhluk fantasi. Beruntung dalam petualangannya Pak Janggut memiliki buntelan ajaib yang bisa mengeluarkan apapun yang dibutuhkan olehnya sesuai dengan situasi – termasuk jika Pak Janggut kelaparan. Hebatnya buntelan ajaib ini hanya mau mengeluarkan barang jika diambil sendiri oleh Pak Janggut, jika ada tokoh jahat yang mencuri buntelan ini, biasanya mereka akan ketiban sial. Selain buntelan ajaibnya, dalam beberapa seri petualangannya Pak Janggut juga pernah ditemani oleh seekor burung Dodo.



Total ada 23 komik Pak Janggut yang terbit di negeri asalnya, yang rilis sekitar 1975 hingga 2001. Dick Matena sempat membantu Piet Wijn untuk menyelesaikan seri terakhir Pak Janggut ketika kesehatan sang kreator menurun dan melukis sebagian dari komik tersebut. Di Amerika Serikat, Pak Janggut dikenal dengan nama Danny Doodle.


 ROEL DIJKSTRA




Di era 80an, Roel Dijkstra merupakan komik bersambung yang bisa bertahan cukup lama di Majalah Hai, bahkan ketika format Hai berubah menjadi majalah remaja dan mengurangi porsi komik bersambung, Roel Dijkstra masih terus dipertahankan sampai kisah terakhir. Aslinya, Roel Dijkstra adalah komik Belanda yang diterbitkan oleh penerbit Oberon sejak tahun 1977 hingga tahun 1995 dan diciptakan oleh Jan Steeman & Andries Brandt yang sebelumnya pernah menangani seri populer (di Eropa) Sjors & Sjimmie dan Petualangan Hiawata untuk album Walt Disney edisi Belanda. Seperti halnya komikPetualangan Spirou dan Fantasio dari Belgia,Roel Dijkstra juga memiliki kreator yang berbeda-beda dari seri ke seri terutama setelah meninggalnya Andries Brandt di tahun 1985.
Deretan kreator komik Roel Dijkstra diawali olehJan Steeman dan Andries Brandt (Seri 1-10), Keith Watson & Dave Hunt (11-12), Keith Watson & Jaap Bubenik (13-18), Marinko Lebovic & Jaap Bubenik (19) dan terakhir Marinko Lebovic & Roy Robson (20-21). Total ada 21 komik Roel Dijkstra yang pernah diterbitkan.


Roel Dijkstra adalah pemain sepakbola yang berasal dari Belanda yang karakternya terinspirasi oleh legenda sepakbola Belanda, Johan Cruyff. Awalnya Roel bermain untuk tim lokal, “FC Leidrecht” (pakaiannya mirip tim bola Ajax Amsterdam), ia kemudian pindah ke “FC Hadfort” di Liga Inggris, mampir sebentar ke “FC Union” di Korsika dan akhirnya bergabung ke “FC Rapiditas” di Spanyol. Yang menarik dari Roel Dijkstra adalah karena apa yang diceritakan dalam komik ini seperti menggambarkan dunia lain di belakang panggung sepakbola sebagai sebuah industri. Petualangan Roel Dijkstra berkisah seputar suka duka pemain bola termasuk ruwetnya transfer antar klub, penyesuaian diri dengan kondisi negeri lain, persahabatan anggota tim, pemilik klub yang korup, mafia skor, pemain bola yang eksentrik dan kisah seputar perebutan piala atau kejuaraan sepakbola.

LUCKY LUKE




Tidak semua cerita koboi berasal dari Amerika Serikat termasuk komik termahsyur yang satu ini. Walaupun setting action-komedi Lucky LukeMorris alias Maurice de Bevere, komikus asal Belgia. Beliau jugalah yang melukis semua kisah Lucky Luke sejak tahun 1946 hingga 2001 dengan bekerjasama dengan sejumlah penulis terkenal termasuk Goscinny – kreator Asterix. Di Eropa, kepopuleran Lucky Luke hanya bisa ditandingi oleh Smurf, Asterix dan Tintin. adalah ‘kawasan barat yang buas’ seperti yang biasa diceritakan dalam kisah koboi Amerika, namun Lucky Luke murni ciptaan.
Alkisah, Lucky Luke adalah seorang koboi yang menjadi legenda di barat, ia konon bisa menembak lebih cepat dari bayangannya sendiri. Dalam melalui semua petualangannya, Luke ditemani oleh kuda yang kocak yang bernama Jolly Jumper dan (kadang) anjing penjara bodoh yang bernama Rantanplan (parodi dari anjing pintar Rin Tin Tin. Karena kepopulerannya, anjing bodoh ini pernah memiliki seri komiknya sendiri). Luke juga memiliki musuh bebuyutan, yakni empat bersaudara Dalton (Joe, William, Jack dan Averell Dalton) yang sering keluar masuk penjara (kadang disertai juga dengan ibu mereka, Ma Dalton). Beberapa kali saat berpetualang, Luke digambarkan kerap berjumpa dengan legenda-legenda barat seperti Calamity Jane, Billy The Kid dan Jesse James.
Seperti komik lain, Lucky Luke juga pernah mengalami pasang surut, salah satunya adalah sorotan mengenai rokok yang selalu tersemat di mulutnya. Karena komik ini menjadi bacaan kegemaran anak-anak, Lucky Luke dikhawatirkan akan memberi dampak buruk dengan mengajarkan merokok sejak usia muda. Walaupun awalnya sempat menolak mengikuti anjuran, Morris akhirnya mengubah rokok yang selalu tersemat di mulut Luke menjadi sebatang rumput pada seri-seri terbaru (walaupun dalam beberapa komik Luke sempat terlihat menyematkan rokok lagi).


Petualangan pertama Lucky Luke berjudul ‘Arizona 1880’ muncul dalam almanak majalah komik Le Journal de Spirou pada tanggal 7 Desember 1946. Untuk penulisan naskah cerita, Morris meminta bantuan pada Rene GoscinnySpirou ataupun Pilote. Meninggalnya Morris pada tahun 2001 membuat tanggung jawab petualangan koboi kocak ini dibebankan kepada duet artis baru Achde dan penulis Laurent Gerra. Petualangannya yang heboh membawa Lucky Luke diterjemahkan ke dalam video games, film seri TV, film animasi dan beberapa film layar lebar (yang terbaru adalah film produksi Perancis tahun 2009 dengan bintang utama Jean Dujardin hingga tahun 1977 saat kreator Asterix tersebut meninggal, setelah Goscinny terhitung empat penulis lain juga menulis lanjutan kisah Luke baik melalui majalah sebagai Luke).
Ada yang khas di setiap akhir petualangan Lucky Luke, koboi kocak ini selalu berkuda menuju matahari terbit atau terbenam dan menyanyikan lagu yang sama, “I’m a poor lonesome cowboy, and a long away from home…”

SMURF




Makhluk kecil biru imut bertopi putih dan memiliki ekor mungil yang penampilannya mirip kurcaci dengan penampilan menggemaskan ini tinggal dengan damai di desa Smurf di tengah hutan di suatu kawasan di Eropa dan dipimpin oleh Papa Smurf yang menjadi satu-satunya Smurf bertopi merah dan berjanggut putih. Musuh utama mereka adalah penyihir jahat Gargamel dan kucingnya Azrael yang ingin menjadikan Smurf sebagai bagian dari ramuan ajaibnya.
Penampilan para Smurf tak berbeda satu sama lain, hampir semua lelaki, berwarna biru, tubuhnya hanya setinggi tiga buah apel dan menggunakan celana putih berlubang tempat ekor mereka yang pendek keluar, selain itu mereka juga menggunakan topi unik berwarna putih dan terkadang aksesoris tempelan yang menandakan karakter mereka. Smurf bisa berjalan dan lari seperti orang biasa, namun kadang mereka juga melompat-lompat menggunakan dua kakinya bersamaan. Mereka sangat menyukai daun sarsaparilla. Karakter-karakter Smurf sangatlah unik, ada yang bernama Smurf Pemalas yang tiap hari hanya tidur, Smurf Gerutu yang tidak menyukai apapun, Smurf Terampil, Smurf Petani, Smurf Kacamata yang menyebalkan, Smurf Kekar, Smurf Badut yang suka memberikan hadiah yang meledak, Smurf Gigil yang selalu kedinginan dan para Smurf lain yang memiliki keunikan masing-masing. Konon jumlah mereka aslinya ada 99 Smurf (belum termasuk Papa Smurf, Bayi Smurf dan Smurfin (Smurfin adalah ciptaan Gargamel). Jumlah ini terus bertambah dengan masuknya generasi-generasi baru Smurf.
Pierre Culliford – seorang komikus asal Belgia – yang lebih dikenal dengan nama pena Peyo mulai memperkenalkan tokoh imut nan unik ini pada tanggal melalui kisah komiknya yang lain – 23 Oktober 1958 Petualangan Johan dan Pirlouitdalam alur cerita ‘Seruling dan Enam Smurf’ yang saat itu dimuat di majalah komik Spirou(Petualangan Johan dan Pirlouit juga pernah diterbitkan di Indonesia). Begitu populernya karakter-karakter imut ini hingga mereka muncul dalam komiknya sendiri setahun kemudian. 






Sebenarnya ‘Smurf’ bukanlah nama yang dipilih oleh Peyo, ia menggunakan kata schtroumpf.Ketika Peyo dan rekan komikus Franquin (pencipta komik Gaston) sedang makan bersama, ia lupa dengan kata ‘salt’ (garam), dan dengan bahasa Perancis Peyo-pun meminta kepada Franquin secara asal, “tolong ambilkan schtroumpf-nya”. Franquin langsung membalas, “Ini schtroumpf-nya – kalau kamu sudah selesai mengambil schtroumpf, schtroumpf kembali padaku”. Begitu lucunya kata ini saat itu, Peyo dan Franquin kemudian bercakap-cakap dalam bahasa schtroumpf untuk dua hari lamanya dan menjadi landasan bahasa yang digunakan dalam komik baru Peyo. Kata ini kemudian ‘dipermudah’ menjadi Smurf ketika masuk Belanda dan kata itu pulalah yang menyebar ke seluruh dunia.

Meninggalnya Peyo pada tahun 1992 tidak menyebabkan produksi komik Smurf terhenti, asisten Peyo melanjutkan para karakter fenomenal ini untuk meraup kesuksesan demi kesuksesan. Seperti halnya komik terkenal lain, Smurf juga diterjemahkan ke permainan video games, film animasi (terkenal di Amerika Serikat melalui seri Hanna-Barbera), taman hiburan, pernak-pernik dan berbagai macam media lain. Akhir tahun 2010, film Smurf akan diluncurkan dengan setting Manhattan (ini tentunya karena film tersebut diproduksi oleh Hollywood) dengan para Smurf dibuat secara animasi 3D (mirip film Garfield dan Scooby-Doo).

ASTERIX




Sekitar abad 50 SM, Romawi hampir menguasai seluruh Galia. Hampir, karena masih ada satu desa kecil yang terus melakukan perlawanan. Desa kecil di wilayah pantai barat di kawasan Galia ini adalah satu-satunya desa yang menolak tunduk kepada Romawi yang pada saat itu berada di bawah kepemimpinan Julius Caesar walaupun posisinya dikepung oleh kamp-kamp Romawi. Desa kecil ini berani melakukannya karena memiliki jamu ampuh yang mampu meningkatkan kekuatan fisik peminumnya hingga berlipat-lipat ganda, ramuan ini membuat mereka tidak takut pada siapapun dan hanya takut jika langit runtuh menimpa mereka.
Bintang dari segala bintang desa kecil Galia itu adalah duo pahlawan desa: Asterix yang bertubuh kecil namun cerdik dan lincah serta Obelix yang gendut dan konon pernah kecemplung ke dalam kuali berisi ramuan ajaib yang menyebabkannya punya kekuatan yang everlasting, dalam petualangan mereka kadang ikut juga anjing mungil Obelix yang bernama Idefix.   





Petualangan Asterix dimulai menjelang akhir bulan Oktober 1959 – tepatnya pada tanggal 29,penulis komik René Goscinny dankompatriotnya Albert Uderzo akhirnya meluncurkan Asterix melalui majalah komik Pilote. Sebelum memperoleh ide tentang Asterix, Goscinny dan Uderzo (yang sebelumnya sukses dengan kisah komik Indian Amerika bernama Hoempa-pa)berulangkali harus meramu ide untuk komiknya yang baru. Ide cemerlang itu akhirnya datang setelah keduanya meriset satu tokoh sejarah Galia bernama Vercingétorix yang menjadi pahlawan lokal karena berani melakukan perlawanan terhadap Julius Caesar menjelang akhir Perang Galia.
Kisah petualangan Asterix dan Obelix yang dibumbui komedi yang kental dalam komik ini menjadi sangat menarik karena kadang memasukkan unsur-unsur sejarah, legenda, peristiwa dan tokoh-tokoh terkenal kedalamnya seperti misalnya kisah cinta Julius Caesar – Cleopatra yang beraroma politis dan kisah di balik masa-masa awal Olimpiade. Komik ini juga memilikisupporting cast hebat yang sangat berkarakter, mulai dari Panoramix si dukun super sakti, pemimpin desa Abraracourcix yang gemar ditandu, Assurancetourix pemusik desa yang sekali memetik dawai akan mengakibatkan hujan lebat dan lain sebagainya. Ide unik yang digunakan dalam komik ini adalah penggunaan akhiran –ix untuk nama-nama tokoh dari Galia dan akhiran –us untuk tokoh dari Romawi. Nama-nama para tokohnya berbeda dari satu negara penerjemah ke penerjemah lain, termasuk Indonesia yang sering memasukkan kata-kata Jawa ke dalam nama para tokohnya. Bayangkan saja ada tokoh Romawi bernama ‘Bocahkemayus’ dan tokoh mata-mata Galia bernama ‘Nolnolpituix’.
Meninggalnya Goscinny di tahun 1977 membuat Asterix menghilang cukup lama dari peredaran sebelum dilanjutkan untuk beberapa seri oleh Uderzo yang kemudian juga merangkap sebagai penulis. Usia yang sudah lanjut membuat Uderzo memutuskan untuk menyerahkan hak cipta dan kreasi Asterix pada tim generasi baru yang telah ia tunjuk. Kesuksesan Asterix membuatnya bukan lagi hanya sekedar kreasi komik, para prajurit Galia yang gagah berani ini telah menjelma dalam film animasi dan adaptasi teatrikal serta layar lebar, cerita radio, hingga ke penciptaan sebuah taman hiburan di kawasan Perancis utara. Romawi ‘gagal’ menaklukkan seluruh Galia, tapi Asterix sukses memikat hati Eropa dan dunia.

KISAH PETUALANGAN TINTIN


Yappp, ini adalah komik favorit admin.
Tidak ada pertanyaan siapa yang nomor satu di daftar ini, karena posisi ini sudah absolut untuk satu seri komik yakni Kisah Petualangan Tintin yang dibintangi Tintin sang wartawan berjambul dan kawan-kawannya yang memiliki karakterisasi hebat: Kapten Haddock yang pemarah dan sering melontarkan sumpah serapah aneh ala bajak laut, Profesor Calculus yang tuli namun amat jenius, detektif kembar Thomson danThompson (dengan p seperti pisang) yang konyol hingga Snowy si anjing cerdik yang selalu menemani Tintin kemanapun dia pergi. Tintin mungkin adalah yang impor komik Eropa terbaik yang pernah diciptakan dan masuk ke Indonesia.
Kisah petualangan Tintin diciptakan oleh seorangBelgia bernama Georges Rémy yang menggunakan nama pena Hergé. Komik strip ini muncul pertama kali di suplemen khusus anak Le Petit Vingtièmeyang muncul di surat kabar  Le XXe Siècle pada tanggal 10 Januari 1929. Gaya khas komik Hergé yang bersih dan rapi dengan cerita petualangan sang wartawan yang sebelumnya diriset secara mendalam oleh penciptanya berhasil mencuri hati jutaan pembacanya. Dengan cerdas Hergé mencampuraduk petualangan dengan misteri, fantasi, komedi, thriller politik hingga ke fiksi ilmiah, Tintin berpetualang ke seluruh penjuru bumi, mulai dari Eropa, Asia, Tibet hingga Amerika bahkan suatu ketika juga pernah berpetualang di bulan! Kisah aksi-komedi yang lintas usia dengan humor-humor slapstick dan intrik yang ringan membuat kisah petualangan Tintin nyaman dibaca tanpa harus terpengaruh pada situasi dan kondisi. Begitu hebatnya Tintin, bahkan Dalai Lama sekalipun pernah memberikan penghargaan untuk cerita Tintin di Tibet



Perjalanan Hergé bukannya tanpa masalah, pendudukan Belgia oleh Jerman pada Perang Dunia II menyebabkan suratkabar tempat Tintin diterbitkan ditutup. Dua buku kisah petualangan Tintin yaitu Tintin di Amerika dan Pulau Hitamdibreidel oleh Nazi karena menceritakan dua lokasi seteru Nazi di PDII yakni Inggris dan Amerika. Namun karena tak mau berhenti begitu saja, Hergé melanjutkan Tintin di suratkabar Jerman dan berhasil menerbitkan karya legendaris seperti Rahasia Kapal Unicorn dan Harta Karun Rackham Merah disusul Bintang Jatuh. Hal ini justru membuat Hergé sempat dituduh sebagai mata-mata karena bekerja untuk media Jerman.
Hergé meninggal pada tanggal 3 Maret 1983 pada usia 76 tahun dan meninggalkan kisah petualangan Tintin ke-24 yang berjudul Tintin and The Alph-Art berbentuk sketsa tak terselesaikan dengan akhir menggantung, karena Hergé tidak mengijinkan Tintin dirilis oleh penulis dan pelukis lain, Tintin tidak lagi dilanjutkan oleh siapapun. Namun demikian, ke-23 judul lain Tintin sebenarnya telah cukup untuk menaklukkan dunia. Selain format komik, Tintin pernah muncul melalui game, radio, teater, film seri kartun hingga film layar lebar dan media lain. Begitu ngetopnya Tintin hingga dua sutradara legendarisSteven Spielberg dan Peter Jackson telah berkolaborasi untuk membuat film animasi 3D Tintin yang judulnya ‘Harta Karun Rackham Merah’.

About the Author

Nulla sagittis convallis arcu. Sed sed nunc. Curabitur consequat. Quisque metus enim, venenatis fermentum, mollis in, porta et, nibh. Duis vulputate elit in elit. Mauris dictum libero id justo.
View all posts by: BT9

2 komentar:

  1. artikel yg bagus nih..
    mantap sob..
    bermanfaat sekali..


    #Salam Silaturahmi

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanx dah mampir sob...
      alhamdulillah bermanfaat

      Hapus

Back to top ↑
Connect with Us

What they says

© 2013 Blog mrlutvie. WP Mythemeshop Converted by Bloggertheme9
Blogger templates. Proudly Powered by Blogger.